Pinlivingcolor.com – Sebagai sebuah bangsa, Indonesia adalah campuran yang dinamis dari pelbagai budaya yang telah disempurnakan oleh sejarah. Di sinilah katedral era kolonial berdiri berdampingan dengan masjid-masjid pascakemerdekaan, dan kuil-kuil dengan unsur-unsur dari agama Hindu dan Buddha. Bacalah panduan kami untuk agama di Indonesia — negara dengan populasi Muslim terbesar dan tempat perlindungan Buddha di dunia.

Islam

Indonesia sering digambarkan sebagai negara Muslim terbesar di dunia. Meskipun secara teknis itu tidak benar (Indonesia adalah negara sekuler oleh hukum), tidaklah sulit untuk memahami kesalahan. Dengan 85 persen dari 260 juta orang bangsa yang mengidentifikasi diri mereka sebagai Muslim, Indonesia masih memiliki komunitas Muslim terbesar di Bumi. Akibatnya, banyak hukum dan peraturan negara diilhami oleh prinsip-prinsip Islam — terutama hukum sipil. Provinsi Aceh di Sumatra bahkan diberikan otonomi khusus untuk menjalankan hukum Syariah di wilayahnya.

Sejak diperkenalkan ke Indonesia pada abad ke-13, Islam telah berinteraksi dengan budaya dan sistem kepercayaan bangsa yang ada. Campuran ini menciptakan variasi latihan keagamaan yang tak terhitung jumlahnya di seluruh negeri, tergantung pada sejarah dan karakteristik lokalitas.

Dominasi Muslim di Indonesia memiliki dampak sosial dan budaya juga. Di banyak daerah (terutama yang lebih pedesaan), berpakaian sopan dan perlu mematuhi konstruksi sosial yang ketat – seperti hanya mempertahankan hubungan lawan jenis – telah menjadi norma. Namun, Muslim di kota-kota besar cenderung mempraktikkan agama mereka secara lebih bebas.

Kekristenan

Seperti halnya di tempat lain di dunia, Kekristenan hanyalah istilah umum yang mencakup berbagai denominasi agama. Secara umum, orang Indonesia membuat perbedaan yang jelas antara Protestan dan Katolik, dengan yang pertama
menjadi agama terbesar kedua bangsa, diikuti oleh yang terakhir. Tingginya pengaruh agama Kristen di Indonesia bertepatan dengan dimulainya era kolonial sekitar abad ke-18. Selama masa ini, para misionaris dan pendeta tiba di negara itu. Banyak gereja dan katedral paling monumental di Indonesia dibangun pada masa kolonial . Meskipun agama Kristen adalah minoritas di Indonesia, dibandingkan dengan Islam, banyak komunitas di bagian timur kepulauan yang sebagian besar beragama Kristen.

Hinduisme

Meskipun terdiri dari kurang dari dua persen populasi, Hindu adalah salah satu agama tertua di Indonesia. Pertama kali dibawa ke nusantara oleh para pedagang dari India selama abad pertama, Hindu pernah menjadi agama dominan yang diadopsi oleh kekaisaran kuno yang paling kuat. Akhirnya, agama Hindu kehilangan pengaruhnya, setelah sebagian besar penduduk Indonesia masuk Islam, kecuali Bali. Saat ini, Hindu tetap menjadi agama utama di seluruh pulau, berpadu rapi dengan adat istiadat dan sistem kepercayaan budaya yang ada dan menghasilkan cabang Hindu yang unik yang tidak seperti tempat lain di dunia. Namun, meskipun Hindu sebagian besar telah digulingkan, peninggalan kuno masih ditemukan di seluruh Indonesia yang menyoroti zaman keemasan agama, termasuk Candi Prambanan yang agung.

Agama Buddha

Selama masa pentingnya di Indonesia, Buddhisme hidup berdampingan dengan Hindu, tiba di kepulauan hanya beberapa abad kemudian. Agama ini menemukan pijakan di beberapa kerajaan terbesar, termasuk dinasti Sailendra dan kerajaan Sriwijaya. Pada puncak pengaruhnya, dinasti Sailendra membangun Kuil Borobudur yang terkenal, yang merupakan tempat perlindungan Budha terbesar di dunia. Kedatangan Islam dan jatuhnya Kekaisaran Majapahit mengakhiri era Buddhisme di Nusantara. Saat ini, banyak dari sekitar dua juta pengikut yang mempraktikkan agama Buddha di Indonesia adalah imigran Tiongkok.


Borobudur adalah candi Budha Mahayana abad ke sembilan di Magelang, Jawa Tengah, Indonesia

Konghucu

Konghucu adalah pandangan Indonesia tentang Konfusianisme yang sebagian besar diikuti oleh orang Indonesia Tionghoa. Sejak kedatangan pertamanya di abad ke-17, agama ini telah dikelilingi oleh drama politik, terutama selama era Orde Baru (1966-1998). Selama periode itu, agama ini dilarang oleh pemerintah, diduga karena warisan dan praktik Cina. Sekarang, pengikut Konghucu merupakan kurang dari satu persen populasi.

Sistem kepercayaan tradisional / rakyat

Jauh sebelum agama-agama yang disebutkan di atas meluas, orang-orang pribumi yang sekarang Indonesia memiliki praktik spiritual mereka sendiri, diambil dari berbagai bentuk animisme. Meskipun sebagian besar dari populasi ini telah pindah agama menjadi salah satu agama resmi, banyak komunitas, terutama di daerah terpencil, masih mempraktikkan kepercayaan dan ritual nenek moyang mereka. Baru-baru ini, pemerintah mendaftarkan sebanyak 187 sistem kepercayaan dari komunitas asli di seluruh negeri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *