Pinlivingcolor.com – Belajar tentang budaya kepulauan eksotis ini tidak hanya akan memastikan pengalaman perjalanan yang lebih menyenangkan, tetapi juga akan memperkaya cara Anda memandang dunia. Dari aspek keagamaan hingga kebiasaan sosial, temukan hal-hal yang harus Anda ketahui tentang budaya Indonesia.

Tidak ada yang namanya ‘Budaya Indonesia’

Sebelum kita membahas lebih jauh, ini adalah penafian penting. ‘Indonesia’ adalah istilah tunggal yang menamai negara tertentu, tetapi tidak ada yang seragam tentang budayanya. Setidaknya ada 300 kelompok etnis di Indonesia, masing-masing dengan seperangkat adat dan benda budaya yang berbeda. Itu tidak berarti tidak ada kesamaan atau kecenderungan antara satu budaya dengan yang lain, tetapi ketika membaca frasa ini ingatlah keanekaragaman yang menyertainya. Seringkali apa yang dianggap sebagai budaya Indonesia sebenarnya adalah citra yang dominan atau mencerminkan perpaduan budaya tertentu yang serupa.

Keluarga sedekat mereka datang

Tidak peduli seberapa tua atau mandiri mereka, orang Indonesia cenderung menjaga hubungan yang erat dengan anggota keluarga mereka. Bagi banyak anak muda Indonesia, pindah dari rumah orang tua sama sekali bukan sesuatu, bahkan ketika mereka sudah memiliki penghasilan stabil sendiri. Banyak yang memilih untuk hidup di bawah atap orang tua mereka kecuali mereka benar-benar harus (banyak orang Indonesia meninggalkan kota asal mereka untuk mendapatkan pekerjaan di kota). Dan itu belum tentu merupakan tanda ketergantungan, itu hanya menunjukkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang dimiliki bangsa ketika datang ke keluarga.

Beberapa rumah tangga bahkan terdiri dari keluarga besar – Anda akan melihat kakek-nenek, bibi, paman, dan keponakan hidup bersama atau tinggal di lingkungan yang sama hanya untuk berdekatan satu sama lain.

Komitmen agama didahulukan

Ketika di Indonesia, Anda akan melihat orang Bali mempersembahkan sesajen mereka di pagi hari, atau karyawan menjatuhkan segalanya untuk waktu sholat. Tidak peduli agama apa yang mereka junjung tinggi, orang Indonesia pada umumnya sangat spiritual. Mereka menjalankan praktik keagamaan mereka dengan sangat serius, dan itu tercermin dalam ritual sehari-hari , upacara, bahkan keagungan tempat ibadah mereka.

Ada enam agama di Indonesia

Indonesia terkenal dengan populasi Muslimnya yang sangat besar; yang terbesar di dunia meskipun merupakan negara sekuler oleh hukum. Tetapi Islam hanyalah satu dari enam agama resmi yang diakui di negara itu – Islam, Protestan, Katolik, Hindu, Budha, dan Konfusianisme. Di Bali, misalnya, agama yang dominan adalah Hindu, dan ada daerah di mana ada lebih banyak orang Kristen daripada Muslim.

… dan ratusan sistem kepercayaan tradisional

Keragaman Indonesia meluas ke berbagai sistem kepercayaan juga. Banyak komunitas masih hidup secara tradisional dan masih menjunjung tinggi agama dan praktik nenek moyang mereka, sering unik untuk daerah tersebut. Tetapi untuk mengkategorikan, banyak sistem kepercayaan mengambil dari animisme, dinamisme, dan totemisme. Di beberapa komunitas, kepercayaan-kepercayaan itu berinteraksi dengan tradisi atau dipengaruhi oleh agama arus utama lain, menghasilkan banyak praktik unik.

Orang Indonesia adalah kolektif

Sejak sejarahnya yang paling awal, orang Indonesia selalu komunal. Para petani bekerja bersama untuk mengolah tanah mereka dan mengelola sumber daya, desa-desa menjaga komunitas yang terjalin erat satu sama lain, dan nilai-nilai budaya mendorong prinsip-prinsip kolektivisme. Bahkan dalam pengaturan modern seperti tempat kerja kantor dan komunitas modern, Anda akan melihat inklusifitas dan keramahan orang Indonesia.

Orang Indonesia suka makanan pedas dan gurih

Kepulauan ini kaya dengan bumbu dan rempah-rempah, yang membentuk resep tradisional untuk memanfaatkan kelimpahan bahan-bahan tersebut. Faktanya, banyak masakan Indonesia yang keluar dari lidah wisatawan. Resep bervariasi dari satu daerah ke daerah lain, sesuai dengan tanaman utama di daerah tersebut. Orang Jawa, misalnya, cenderung menyukai makanan yang lebih manis karena banyaknya tebu dan gula aren. Tetapi banyak daerah lain seperti Padang, Manado, dan Bali, pasti tidak menahan cabai dan rempah-rempah mereka.

Setiap tempat memiliki legenda

Sangat menarik untuk mempelajari proses geologis yang membuat gunung, bukit, dan sungai. Tetapi orang Indonesia melampaui lempeng tektonik dan erosi untuk menjelaskan bagaimana ciri-ciri alam muncul. Di sebagian besar tempat, Anda dapat berbicara dengan penduduk setempat dan menggali cerita tentang dewa, roh, bangsawan, atau pertapa yang berkontribusi pada pembentukan tempat tertentu seperti fitur alam, kuil, atau landmark budaya lainnya.

Orang Indonesia merayakan semuanya

Dari langkah pertama seorang anak di tanah hingga bulan-bulan kehamilan tertentu, banyak budaya di Indonesia memiliki upacara khusus bahkan untuk tonggak terkecil sekalipun. Banyak budaya juga membuat banyak peristiwa kehidupan seperti pernikahan dan pemakaman, memadukannya dengan adat dan perayaan tradisional yang memukau. Ada juga perayaan komunal seperti berbagai upacara panen atau ucapan syukur yang berbeda, dan tanggal khusus yang terkait dengan legenda atau sejarah.

Orang Indonesia tradisional

Dan tidak, kita tidak berbicara tentang mereka yang tinggal di desa-desa terpencil tradisional. Banyak orang Indonesia yang menemukan diri mereka dalam pengaturan modern masih menemukan cara untuk mengintegrasikan tradisi dan nilai-nilai budaya mereka ke dalam gaya hidup kontemporer. Beberapa perusahaan masih berkonsultasi dengan almanak tradisional atau penatua spiritual untuk menentukan hari yang baik untuk melakukan bisnis, dan banyak profesional muda masih mengadakan upacara tradisional untuk pernikahan mereka, baik karena tuntutan keluarga atau karena kemauan mereka sendiri, tetapi tradisi tetap hidup.

Orang Indonesia suka membuat dan menampilkan seni

Budaya Indonesia yang kaya melahirkan begitu banyak karya seni yang terinspirasi – lukisan, patung, musik, tari, teater, dan banyak lagi. Dari zaman kuno hingga era kontemporer, seniman Indonesia terus menggambar inspirasi dari budaya, nilai-nilai, dan alam nusantara, memastikan adegan seni tetap hidup dan maju.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *