Pinlivingcolor.com – Sepotong Eropa di Sumatra, Paris di Jawa, dan metropolis abad ke-18 – kota-kota tua Indonesia yang indah ini akan mengantar Anda kembali ke masa lalu.

Sejarah Indonesia yang panjang dan berliku telah meninggalkan sejumlah situs warisan yang tak ternilai. Kota-kota tua yang menawan dan bersejarah ini menjadi saksi cerita dan peristiwa yang membantu membentuk negara. Temukan kota tua paling indah yang tersebar di seluruh kepulauan.

Kota Tua Jakarta

Terletak di garis pantai utara Jakarta, Kota Tua Jakarta (atau Kota Tua Jakarta), dulunya adalah distrik bisnis yang ramai. Pelabuhan Sunda Kelapa adalah pusat penting untuk perdagangan rempah antarbenua yang diatur oleh Perusahaan India Timur Belanda, yang juga membangun kantor pusatnya di sekitarnya. Pada awal 1600-an, Belanda menyusun rencana kota yang ambisius untuk membangun lingkungan benteng, lapangan umum, gereja dan landmark lainnya. Beberapa dari bangunan ini masih berdiri sampai sekarang, digunakan kembali sebagai museum dan situs warisan. Balai kota yang lama sekarang menjadi Museum Sejarah Jakarta, sedangkan bekas Pengadilan Tinggi kini menjadi Museum Seni Rupa dan Keramik.

Kota Lama Semarang

Lingkungan kecil di Jawa Tengah ini adalah pusat perdagangan kolonial dan pusat militer selama tahun 1700-an. Dijuluki ‘Little Amsterdam’, bangunan-bangunan di sini menyalurkan arsitektur Eropa saat itu – ditandai dengan fasad putih dan batu bata yang elegan, jalan masuk besar dan kaca patri berwarna-warni. Beberapa hal menarik yang tidak dapat dilewatkan termasuk bangunan kantor ‘seribu pintu’, Lawang Sewu, dan Gereja Blenduk dengan kubahnya yang ikonik.

Kota Tua Bandung

Menjadi kiblat mode dan rumah bagi arsitektur yang indah, Bandung dijuluki ‘Parijs van Java’, atau Paris Jawa, selama era kolonial. Para pejabat Belanda membangun sepotong Eropa di kota itu, dengan warisan ini dilestarikan di jalan-jalan dan landmark-landmarknya. Jalan Braga dianggap sebagai salah satu pusat budaya kota tua, dipagari dengan bangunan-bangunan canggih yang kini sebagian besar menjadi bar atau kafe modern. Tidak jauh dari Braga, Asia Afrika Street hampir seluruhnya ditempati oleh bangunan peninggalan kolonial, beberapa di antaranya digunakan kembali sebagai kantor pemerintah dan museum.

Kota Tua Surabaya

Terletak di Jawa Timur, Surabaya pernah menjadi kota pelabuhan yang sibuk yang berfungsi sebagai pusat perdagangan dan pusat transit bagi para pedagang yang giat melakukan perjalanan melintasi nusantara. Para penjelajah Eropa, dan kemudian orang Jepang, pada suatu waktu mendirikan kemah di kota ini, meninggalkan jejak arsitektur di belakang. Beberapa dari mereka masih berfungsi bangunan, termasuk yang sekarang Hotel Majapahit dan Katedral Kepanjen. Acara minum teh di Hotel Majapahit masih menjadi salah satu kegiatan paling populer bagi mereka yang ingin merasakan kehidupan masa lalu Surabaya.

Jalan Malioboro

Sementara Yogyakarta mungkin lebih terkenal dengan kuil-kuil Jawa kuno, kota ini memiliki kota tua yang indah. Bangunan dan landmark dari era kolonial tersebar di seluruh kota, tetapi Kotabaru dan Malioboro sangat padat dengan arsitektur yang menawan. Benteng Vredeburg, dibangun pada 1776, ditempatkan secara strategis untuk ‘memantau’ kegiatan di kompleks istana kesultanan terdekat, dan sekarang berfungsi sebagai museum perjuangan pra-kemerdekaan bangsa. Banyak landmark lainnya di daerah itu – pasar, toko, bank, kantor pos, dan lainnya – juga bertempat di bekas bangunan kolonial.

Kota Tua Palembang

Palembang adalah ibu kota Sumatera Selatan dan kota tertua di seluruh kepulauan Indonesia. Sebagai perlengkapan penting dari rute perdagangan kuno antara Cina, India dan kemudian, negara-negara Eropa, kota ini dicetak dengan berbagai pengaruh budaya yang berbeda. Banyak landmark penting didirikan di sepanjang sungai Musi dan di sekitar Jembatan Ampera, banyak yang masih digunakan sampai sekarang. Kantor walikota saat ini misalnya, pada awalnya dibangun sebagai menara air pada masa pemerintahan Belanda, sedangkan bekas kantor penduduk telah digunakan kembali sebagai museum kota. Danau Kambang Iwak masih dikelilingi oleh rumah-rumah tua dan gereja-gereja bergaya Eropa.

Kota Tua Medan

Medan adalah kota terbesar di Indonesia di luar Jawa, dengan dinamika dan keragaman khas urban sprawl. Bahkan dengan kemajuan modern, kota ini masih berhasil melestarikan bangunan kolonial tuanya, yang sebagian besar terkonsentrasi di sekitar Jalan Ahmad Yani. Arsitektur Medan relatif lebih baru daripada arsitektur di kota-kota lain, sebagian besar dibangun sekitar akhir 1800-an dan awal 1900-an. Pengaruh eklektisisme dan Art Deco, tampak jelas. Selain balai kota tua, kantor pos, dan bekas bangunan administrasi kolonial lainnya, Masjid Agung dan Istana Maimun dari Kesultanan Deli pada awalnya dirancang oleh seorang arsitek Belanda – menghadirkan perpaduan yang unik antara arsitektur Eropa dan elemen desain lokal.

Kota Tua Salatiga

Karena cuacanya yang dingin dan geografi dataran tinggi yang indah, Salatiga dulunya merupakan tujuan liburan yang menyenangkan bagi pejabat kaya dari Yogyakarta dan Semarang. Sebagian besar bangunan peninggalan kolonial adalah tempat tinggal, villa dan gereja, yang mencerminkan selera unik masing-masing pemilik sebelumnya. Bangunan tertua berasal dari tahun 1700-an, banyak di antaranya masih menghiasi jalan-jalan utama Salatiga modern: Jalan Diponegoro, Jalan Sudirman, dan Jalan Hasanuddin. Bangunan ‘baru’ lainnya dari abad ke-19 mencerminkan gaya arsitektur yang berbeda, dipengaruhi oleh tren Eropa seperti Art Nouveau dan Art Deco.

Kota Tua Solo

Solo adalah pusat pemerintahan yang menonjol di Indonesia sejak lama, dari masa pemerintahan kekaisaran kuno, kesultanan, dan sampai pemerintahan kolonial. Melalui era dan kedaulatan yang berbeda, masyarakat telah berasimilasi dengan pengaruh budaya yang berbeda. Kompleks istana kesultanan, misalnya, memiliki petunjuk elemen desain Eropa atau Belanda dalam arsitekturnya. Sederetan bangunan kolonial juga dapat diamati di sepanjang area di sekitar Jalan Slamet Riyadi, termasuk ikon Omah Lowo dan Loji Gandrung.

Kota Tua Kediri

Kota sederhana di Jawa Tengah ini dulunya adalah kota metropolis Kerajaan Kediri yang terkenal, serta pusat perdagangan dan produksi gula dan rokok. Dhoho Street adalah (dan masih) distrik perbelanjaan yang ramai dengan bangunan kolonial tua yang berjejer di sampingnya. Banyak bangunan telah dimodifikasi, tetapi tanda-tanda waktu berlalu masih bergema melalui sudut dan struktur usang mereka. Tidak jauh dari jalan terletak ikon ‘gereja merah’, yang menampung salinan Alkitab tahun 1867 yang langka di Belanda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *